Sastra Jawa alias Program Studi Jawa FIB UI



Apakah anda tahu di Universitas Indonesia ada Program Studi Jawa alias Sastra Jawa?

       Saya bertanya demikian kerena masih banyak orang yang belum mengetahui program studi ini. Di tengah nama besar Universitas Indonesia, Sastra Jawa termasuk program studi yang kurang populer dibandingkan Kedokteran, Akuntansi, ataupun Sastra Inggris. Padahal program studi ini satu-satunya program studi yang keindonesiaan di Universitas Indonesia, selain Sastra Indonesia tentunya.
       Sastra Jawa adalah salah satu program studi pada Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya Universitas Indonesia. Sesuai dengan namanya, fokus pembelajaran program studi ini adalah sastra dan kebudayaan Jawa. Unik bukan? Kalau tidak salah universitas negeri di Indonesia yang memiliki Program Studi Jawa atau Jurusan Sastra Jawa hanya ada tiga: Universitas Indonesia, Universitas Negeri Sebelas Maret Surakarta (UNS), dan Universitas Gajah Mada (UGM). Di UGM pun namanya bukan Sastra Jawa melainkan Sastra Nusantara. Karena keunikannya tersebut Sastra Jawa sering dianggap sebagai jurusan yang tidak jelas masa depannya, tidak jelas lapangan kerjanya, dan ketidakjelasan-ketidakjelasan yang lain. Akibatnya sangat sedikit calon mahasiswa yang berminat mendaftar di Sastra Jawa. Lebih tragis lagi sebagian yang telah diterima tersebut masuk di Sastra Jawa karena ditolak di jurusan-jurusan lain pilihan utama mereka. Kalaupun ada mereka yang telah mendaftar pilihan utama Sastra Jawa UI dan kemudian diterima, kebanyakan akan bingung jika ditanya setelah lulus mau jadi apa. Sebagian kecil yang tidak bingung akan menjawab menjadi dosen atau guru bahasa Jawa. Pilihan yang aman.
       Sebenarnya masa depan Sastra Jawa UI tidak segamang itu juga. Sastra Jawa UI mempunyai tujuan melahirkan ilmuwan dan peneliti-peneliti baru, tentunya peneliti di bidang kebudayaan Jawa. Sehingga seluruh sistem pembelajarannya dirancang agar bisa mencapai tujuan tersebut. Mahasiswa Sastra Jawa UI tidak dididik untuk menjadi pelaku kebudayaan Jawa seperti dalang, sinden, atau pemain gamelan. Kegiatan-kegiatan seperti bermain wayang, gamelan, nembang hanya dijadikan sebagai kegiatan tambahan di luar kelas dan bukan diselenggarakan oleh pihak kampus, melainkan mahasiswa sendiri. Hal ini dimaksudkan agar mahasiswa menjadi peneliti yang obyektif. Mengambil jarak dan mengamati kebudayaan Jawa dari luar membuat kita bisa lebih obyektif dalam menilai kebudayaan tersebut daripada menjadi pelakunya langsung.
       Mengenai namanya, jurusan ini mempunyai nama lama Sastra Jawa dan sekarang sebenarnya sudah diganti menjadi Program Studi Jawa. Setahu saya, dahulu kata 'sastra' mempunyai makna yang setara dengan 'kebudayaan', jadi semua jurusan sastra di UI sebenarnya mempelajari kebudayaan. Dewasa ini, kata 'sastra' mengalami penyempitan makna menjadi 'sesuatu tentang karya seni tulis', sehingga dianggap sudah kurang sesuai lagi dengan apa yang dipelajari di jurusan tersebut. Karena nama lama masih sering dipakai, maka banyak orang mengira Jurusan Sastra Jawa hanya berhubungan dengan seni tulis Jawa. Itu salah.
       Untuk tujuan tersebut pula, mahasiswa banyak dibekali dengan mata kuliah-mata kuliah teori. Berikut ini adalah daftar mata kuliah yang saya pelajari di Program Studi Jawa atau Jurusan Sastra Jawa Universitas Indonesia sebagai angkatan 2010:

Semester 1
1. Pengantar Linguistik Umum
2. Pengantar Kesusastraan Jawa
3. Penguasaan Bahasa Jawa I
4. Aksara Nusantara: Jawa, Sunda, Bali, Pegon.

Semester 2
1. Fonetik dan Fonologi Jawa
2. Penguasaan Bahasa Jawa II
3. Bahasa Sunda Dasar

Semester 3
1. Morfologi dan Sintaksis Jawa
2. Pengkajian Prosa dan Drama Jawa
3. Kesenian Jawa
4. Penguasaan Bahasa Jawa III
5. Pengantar Filologi
6. Pengantar Kebudayaan Jawa

Semester 4
1. Penguasaan Bahasa Jawa IV
2. Pengkajian Puisi Jawa
3. Semantik dan Pragmatik Jawa
4. Religi Jawa
5. Bahasa Jawa Kuna I
6. Pranata Jawa

Semester 5
1. Bahasa dalam Kebudayaan Jawa
2. Penguasaan Bahasa Jawa V
3. Bahasa Jawa Kuna II
4. Kritik Teks Jawa Klasik
5. Dinamika Kesusastraan Jawa
6. Pengantar Metodologi Kebudayaan
7. Wayang

Mahasiswa Program Studi Jawa tidak disiapkan untuk dunia kerja. Jadi, jangan heran kalau lulusannya bekerja di bidang yang sama sekali tidak nyambung dengan nama jurusan.

Latest Post

Entri Populer

+

Blogger templates

Google Translate
Arabic Korean Japanese Chinese Simplified Russian Portuguese
English French German Spain Italian Dutch